Penjelasan Proses Penggunaan Cad menjadi BIM

4 comments

silver laptop on white table

Perkembangan dari CAD ke Builidng Information Modeling, Apa yang ingin saya tunjukkan kepada Anda adalah bahwa BIM bukanlah monster yang muncul tiba-tiba tetapi jalan dari CAD ke BIM hanyalah cara yang wajar untuk ditempuh.Pada akhir 80-an, karena kemajuan grafik komputer, industri AEC mulai mengadopsi CAD 2D untuk menggantikan gambar tangan untuk membuat gambar teknik. Representasi dasar 2D dari informasi teknik tetap sama tetapi hanya alat yang diubah menjadi perangkat lunak CAD 2D di komputer. Jadi, kita dapat mengatakan apa yang dilakukan CAD 2D hanyalah digitalisasi gambar teknik. Kemudian, ketika CAD 3D diperkenalkan, seorang arsitek dapat menggunakannya sebagai alat desain untuk mengekspresikan ide desainnya secara langsung dalam ruang 3D virtual. Representasi tidak lagi dibatasi oleh media 2D.


Namun, untuk insinyur bangunan dan sipil, tugas desain lebih dari sekadar bentuk geometris. Oleh karena itu, CAD 3D masih belum menjadi alat desain yang memadai bagi para insinyur meskipun sangat membantu. Pada tahun 90-an, beberapa upaya penelitian yang dimulai dari Universitas Stanford mulai mempromosikan aplikasi 4D CAD. CAD 4D mengintegrasikan komponen model CAD 3D dengan waktu yang sesuai atau informasi terkait jadwal dalam proyek AEC untuk mensimulasikan proses konstruksi. Ini membantu memfasilitasi koordinasi tim, mengurangi konflik desain dan konstruksi, dan mendukung pengambilan keputusan yang lebih baik dengan visualisasi informasi sebelum pekerjaan konstruksi sebenarnya dimulai dan selama konstruksi.


Proses

Kemudian, orang mulai menambahkan lebih banyak dimensi di atasnya, misalnya, menambahkan informasi terkait biaya untuk membuat 5D CAD. Meskipun CAD 4D sangat membantu, pembangunan model 4D dengan menghubungkan entitas geometris dengan jadwal yang sesuai merupakan tugas yang sangat padat karya dan memakan waktu.
Pada awal tahun 2000, BIM muncul sebagai teknologi baru dalam industri MEA. Ini adalah pendekatan berbasis model untuk memberikan cara yang lebih baik kepada industri dalam mengelola informasi teknik yang diperlukan untuk kolaborasi dan pengambilan keputusan di sepanjang siklus hidup aset yang dibangun. Dengan teknologi BIM, kita dapat melakukan konstruksi virtual di ruang digital terlebih dahulu. Setelah kami puas dengan proses dan hasil yang direncanakan, kami kemudian dapat terlibat dalam konstruksi nyata. Seperti yang Anda lihat di sini, konstruksi sebenarnya harus mengikuti konstruksi virtual dengan sangat baik.
Dalam pendekatan BIM, informasi teknik dikelola dalam model digital. Model ini terdiri dari elemen yang sesuai dengan objek atau komponen nyata unik di dunia fisik. Berbeda dengan manajemen informasi dalam gambar 2D tradisional, pendekatan berbasis model ini secara signifikan meningkatkan konsistensi manajemen informasi, terutama yang berkaitan dengan informasi produk.

 

2D Ke 3D

Saat ini, jika Anda memodifikasi gambar 2D, Anda perlu memastikan semua gambar 2D terkait lainnya juga dimodifikasi untuk menjaga konsistensi informasi. Ini bukan tugas yang mudah karena ini adalah tugas manusia dan hubungan gambar bisa sangat rumit, terutama dalam proyek besar. Dalam pendekatan BIM, informasi dikelola dalam model BIM 3D dan semua gambar 2D yang diperlukan secara otomatis dibuat oleh komputer. Oleh karena itu, modifikasi apa pun dalam model BIM dapat dengan mudah diperbarui ke gambar 2D terkait.
Sejak diperkenalkannya manajemen konstruksi di akhir tahun 80-an, manajemen informasi proses dalam industri AEC telah maju secara signifikan. Namun, pengelolaan informasi produk telah lama terhalang oleh keterbatasan gambar 2D.

Tanpa cara yang lebih baik untuk mengelola informasi produk, kemajuan manajemen konstruksi juga terhambat. Sekarang, dengan BIM, tidak diragukan lagi manajemen informasi produk yang lebih baik didukung dan proses manajemen informasi yang lebih baik akan datang. Bagi industri AEC, perkembangan ini merupakan hal baru. Tetapi jika kita melihat industri manufaktur, kita dapat melihat dengan jelas bahwa industri manufaktur melanjutkan perjalanannya dari pemodelan CAD geometris ke pemodelan berbasis fitur dan berorientasi objek seperti BIM di tahun 90-an dan seterusnya. Mereka sekarang berbicara tentang Industri 4.0. Dalam hal ini, industri AEC mengikuti jejak industri manufaktur dan itulah mengapa saya mengatakan "BIM adalah cara yang wajar untuk maju" meskipun kami tidak memiliki kendali atas langkahnya.

BIM Sebuah Revolusi


Apakah BIM merupakan evolusi atau revolusi? Menurut saya, Builidng Information Modeling merupakan evolusi dari sudut pandang kemajuan industri AEC dalam adopsi teknologi informasi dan teknologi manajemen. Dan, BIM bisa menjadi revolusi karena merupakan pergeseran paradigma dan membuka pintu untuk merevolusi model bisnis dalam industri MEA. Jadi, menurut saya BIM adalah “Revolusi dalam Evolusi”.

 

Previous PostPosting Lama Beranda

4 komentar

  1. CAD ini apakah AutoCAD bang?

    BalasHapus
  2. Duh, aku belum paham. Perlu dibaca berulang-ulang ini.

    BalasHapus
  3. tulisan yang berkualitas bang, apalah daya yang cuma kenal CAD sampe buku doang. Blender aja mentok download aplikasi doang. BIM jg baru tau ini. taunya cuma BMI :')

    BalasHapus